Waktu kecil, salah satu permainan yang sering gue mainin bareng temen-temen gue adalah main petak umpet. Makin susah dan makin nggak bisa ditebak tempat ngumpetnya, ada perasaan lega dan seneng yang dihasilkan hormon serotonin gue di masa kecil. 2 tahun masa TK dan 6 tahun masa SD, total 8 tahun gue aktif sebagai pemain petak umpet yang menjadikan gue tukang ngumpet mumpuni.

Seiring dengan pendewasaan diri, gue pensiun jadi tukang petak umpet profesional. Tapi teknik ngumpet tingkat tinggi yang dulu gue tempa selama 8 tahun tetep ngalir di dalam darah gue.

Sekarang ngumpet bukan jadi sesuatu yang nyenengin kayak yang gue rasain waktu kecil. Ngumpet berubah menjadi pilihan dari perasaan nggak aman dan nggak nyaman. Nggak tau dari mana motivasi ngumpet ini jadi berubah.

Mungkin alam bawah sadar gue menjadikan ngumpet sebagai solusi saat gue nggak siap nerima keadaan yang ada dan akhirnya lari dari masalah. Dengan kata lain, petak umpet ngajarin gue jadi orang pengecut. Kampret bener.

Gue nggak ngumpet sendirian

Masalah ngumpet-mengumpet ini pun berlanjut ke dunia hobi kita tercinta yaitu toys & figures. Ketika usia makin bertambah dan tanggung jawab mendadak jadi segede gunung, hobi mainan nggak selalu bisa dijalanin tegak lurus dengan keinginan.

Ada perasaan yang ganjel ketika lo beli mainan, tapi belum bayar cicilan. Ada perasaan bersalah ketika beli mainan tapi belum ngasih duit ke orang tua. Ada perasaan bersalah ketika beli mainan tapi belum bayar tagihan listrik.

Biar gimana juga, hobi ngoleksi mainan adalah kebutuhan tersier yang sifat urgensinya dibawah kebutuhan primer dan sekunder. Ketika kedua kebutuhan wajib belum terpenuhi dan akhirnya dengan sengaja kita memenuhi kebutuhan tersier….boom. Lahirlah rasa bersalah dan cemas yang artinya kita belum siap sama keadaan. Terlebih, anggapan awan kalau mainan itu cuma untuk anak kecil. Makin-makinlah tekanan yang lo dapet.

ngumpet-beli-mainan-features-2Masalah soal mainan dan ngumpet serta berujung bohong bukan gue doang yang ngalamin. Di Twitter ikidolanan ada hashtag#PamerDolanan, di mana lo bisa pamer mainan kepunyaan lo baik yang baru beli ataupun koleksi lo yang lama. Biasanya yang nge-tweet dengan hashtag#PamerDolanan pastinya punya perasaan senang dan bangga dong, karena mainan yang dipengenin kebeli juga. Sampe suatu saat ada yang kirim message ke Twitter ikidolanan:

ngumpet-beli-mainan-2

Mas yang namanya dan avatar-nya gue sensor ini #PamerDolanan lewat DM karena dia takut ketauan keluarganya. Pas baca ini, gue dalem hati ngomong,

“Anjir, sama aja kayak gue”

Mendadak jadi pengen bikin Kobel Mampet alias Komunitas Beli Mainan Ngumpet-Ngumpet. Gue nggak sendiri, lo nggak sendiri. Kita semua ngalamin hal serupa dan hal ini udah berlangsung berkali-kali kan? Ngumpet dan bohong.

Bahkan gue pernah ngumpet level ngendap-ngendap masuk rumah gara-gara abis beli mainan. Tutup pintu mobil tanpa suara, meminimalisir suara kantong kresek, jalan jinjit secara perlahan supaya orang rumah gue nggak bangun. Selamat, ilmu ngumpet gue berpotensi menjadi ilmu maling.

Kita nggak siap dengan ke-nggak siapan orang lain

Tapi anehnya meskipun ngerasain perasaan bersalah waktu ngumpetin dan bohong soal mainan, gue tetep memaklumi perbuatan gue ini dan mikir seolah ngumpet dan bohong soal mainan adalah sesuatu yang lumrah. Kenapa ya kita harus ngumpet-ngumpet beli mainan?

Ketika lo udah ngumpet-ngumpet waktu beli mainan apalagi sampai bohong, berarti ada yang salah sama lo. Berarti lo takut akan sesuatu. Apakah kita yang ngumpet ini nggak siap sama keadaan? Iya, kita nggak siap, nggak siap dengan ke-nggak siapan orang lain. Koleksi mainan bukan hobi yang bisa dibilang murah. Harganya bervariasi dan emang ada mainan yang tergolong mahal bagi gue. Gue khawatir mereka nggak siap buat tau harga mainan sebenernya yang gue beli.

manfaat-koleksi-mainan-2Jujur aja, di Indonesia mainan masih disamaratain dan dianggap buat anak kecil bagi sebagian orang. That’s okay, gue nggak masalah dan nggak nyalahin keadaan itu. Tapi hal itu yang bikin gue dan mungkin para kolektor mainan yang udah dewasa di luar sana seolah males ngejelasin ketika ditanya ngapain beli mainan. Kita udah jawab alesan kita beli, ujung-ujungnya dibilang, “Kayak anak kecil aja beli mainan“.

Gue khawatir mereka nggak siap buat tau harga mainan sebenernya yang gue beli.

Dari masalah harga dan susahnya ngejelasin asiknya hobi ini ke orang awam bikin gue memilih untuk ngumpet-ngumpet dan tertutup soal beli mainan. Bukan apa-apa, tapi kadang perbedaan pendapat ini bisa memicu konflik dengan orang lain.

Waktu istri atau cewek lo kaget dan nggak siap dengan harga mainan yang lo beli, udah lah siap-siap aja perang dunia ke-3 dimulai tepat di hadapan lo. Daripada memicu konflik, mendingan mencegahnya ‘kan?

Beruntunglah buat lo yang orang terdekatnya ngerti soal dunia hobi ini. Kalau ditanya apakah harus ngumpet-ngumpet dan bohong soal beli mainan? Nggak! Ngumpet itu cupu. Jujur aja, kalau lo siap ngasih realita dan orang sekitar lo bisa ngerti realitanya. Kalau nggak, ya gue lebih milih jadi cupu dan ngeluarin teknik ngumpet kelas dunia yang gue pelajarin 8 tahun.

 

Loading Facebook Comments ...

1 COMMENT

LEAVE A REPLY