Harus diakui, mainan bootleg adalah hal yang diantisipasi bagi sebagian orang. Orang pasti pengen beli barang yang orisinil, bukan barang KW atau barang bajakan. Alasannya udah jelas, kualitas emang nggak bisa bohong. Yang asli lebih bagus. Tapi ada juga yang berprinsip “nyaman di kantong”, alias kalau harganya sesuai, barang KW pun nggak masalah.

Ada beberapa tipe bootleg yang beredar di pasaran. Yang paling bikin males tuh bootleg yang mirip banget sama aslinya. Ini yang bikin resah para kolektor terutama yang belum tahu-bukan tempe.

Liat aja tuh mainan bootleg keluaran Crazy Toys yang terang-terangan banget bikin barang tiruan dari Kotobukiya ArtFX+. Dari sisi figure, bisa dibilang sebelas-dua belas alias sama cetakannya. Bedanya ada di cat dan yang jelas beda di packaging.

bootleg07
Kotobukiya vs Crazy Toys – source : ToyArk

Lah itu masih mending, soalnya bisa langsung dibedain dari packaging. Yang minta digaplok tuh kayak KW-nya Nendoroid yang banyaknya bisa nyaingin followers-nya Raditya Dika. Coba deh liat nih Nendoroid Hatsune Miku. Bisa nggak lo bedain mana yang ori mana yang bootleg? Ini mah kalau di film bajakan udah masuk ke kategori BDRip 1080p alias persis. Meskipun kalau udah megang pasti bakal ketauan bedanya, tapi kalo dari kasat mata tanpa pengetahuan soal per-bootleg-an dijamin bakal ketipu.

Tapi bagi gue, bootleg nggak melulu soal bagus-jelek atau KW-ori, nggak melulu soal pantes atau nggak-nya dijadiin barang koleksi yang tentunya penuh dengan subjektivitas. Ada sisi lain dari si bootleg ini yang seru buat diperhatiin.

Dalam genre mainan bootleg ((GENRE….musik kali)), semuanya dibuat hingga mendekati barang yang asli, mulai dari packaging, detil, dll, sehingga bikin rancu mana yang asli mana yang KW. Ada satu sub-genre yang bertingkah lebih beringas dan lebih liar.

Batasan benar atau salah sudah tak dihiraukan. Segala aspek norma pun dimentahkannya. Persetan dengan aturan lisensi demi keuntungan penjualan. Para kreator sub-genre bootleg ini seolah ingin menyampaikan pesan pemberontakan terhadap pemegang merek. Gila bahasa gue sadis banget, ngetik kayak barusan aja bikin gue udah ngerasa jadi intelek.

Bootleg-1
Bang….salah bang

Mereka menghadirkan sesuatu yang nggak bisa dihadirkan oleh industri mainstream. Kapan lagi kita bisa melihat Batman gabung ke Avengers? Kan kampret banget tuh ngasalnya. Seenak udelnya aja gitu bikin Batman tapi dinamanin Avengers. Perusahaan raksasa macam Hasbro dan Mattel mana berani bikin kayak gitu.

Meskipun terlihat asal-asalan, sub-genre bootleg seperti ngga asal produksi. Ada banyak proses kreatif yang terkandung di dalamnya. Pemilihan nama untuk menghindari tuntutan lisensi yang menurut gue ini salah satu jadi point of selling paling kuat(?)….paling nggak bikin gue senyum-senyum kesel sih ngeliat nama yang ngasal kayak gini.

Milih nama yang unik dan keliatan ngasal tapi pas orang ngeliat pasti bikin pengen teriak “Si kampret!” pastinya bukan perkara mudah. Atau jangan-jangan mereka ini pada nyewa copywriter handal ya? Atau nyewa brand consultant buat naming?

Batasan benar atau salah sudah tak dihiraukan. Segala aspek norma pun dimentahkannya. Persetan dengan aturan lisensi demi keuntungan penjualan. Para kreator subgenre bootleg ini seolah ingin menyampaikan pesan pemberontakan terhadap pemegang merek

Disaat banyak yang ngehindarin bootleg dan malu kalo beli bootleg, ada toy maker yang memposisikan brand-nya sebagai spesialis bootleg makerSuckadelic Bootleg. Yang pada akhirnya saya ngeliat mainan yang dibikin sama Suckadelic ini bukan semata barang bootleg, tapi lebih kepada designer toy. Bootleg boleh aja, tapi cara pengemasan kece kayak si Suckadelic bikin mau nggak mau mata pengen ngelirik.

mainan bootleg

bootleg06
Suck Lord si creator Suckadelic – pic: alchetron.com

Suckadelic bukan tipe bootleg yang memalsukan. Bukan tipe bootleg yang meniru orisinalitas sebuah barang untuk menuai keuntungan, tapi lebih kepada tipe bootleg dengan cara membuat sesuatu yang baru. Ah tapi ya tetep aja niru, itu orang ngeliat juga tau kalo itu Stormtrooper :p

Bootleg emang selalu nimbulin pro dan kontra…Yah meskipun lebih banyak kontra-nya sih. Mereka selalu menyimpang dari standar yang ada, nggak ada pakem bener atau salahnya. Tapi ya… bootleg nggak nista nista amat lah kalau masih bisa bikin gue senyum-senyum ngeliat ke-absurd-an pemilihan nama dan bentuknya. Paling nggak dengan berhasilnya bikin gue senyum-senyum, berarti hakikat mainan supaya bikin orang seneng dan terhibur masih ada di mainan bootleg itu.

Facebook Comments