“Kenapa sih kamu suka koleksi mainan? Terus kamu lebih sayang aku apa koleksi mainanmu?”

PERTANYAAN MACAM APA ITU, CUK? Seketika gue pun berteriak di depan mukanya, tapi untungnya cuma teriak dalem hati. Pertanyaan kayak gitu bikin gue mendadak berubah jadi arca neolitikum, diam membatu, nggak bisa gerak, sendi jari kaki nyut-nyut-an, nyeri tak tertahankan, ternyata gejala asam urat.

Gue sadar kalo ilmu probabilitas akan sangat ngebantu untuk ngejawab pertanyaan semacam itu yang biasa keluar dari bibir seorang kaum Hawa. Otak gue mendadak sibuk mencari kemungkinan jawaban yang tepat agar kaum Hawa yang bertanya nggak berubah wujud menjadi Lilith.

Apapun pilihan jawabannya, yang pasti nggak diikuti oleh pilihan bantuan semacam call a friend atau ask the audience karena lawan bicara gue bukan Tantowi Yahya. Lalu apakah jawaban yang tepat? Percayalah nggak ada jawaban yang tepat.

Gue mencoba memberi jawaban diplomatis ala politisi. Tapi gue telat, ternyata sang Hawa terlanjur berubah menjadi Najwa Shihab, master dalam hal interogasi dan menyudutkan. Kelanjutan ceritanya, bisa ditebak. Gue ngasih jawaban yang salah. Gue masuk ke lubang perangkap. Sang Hawa pun memandang sinis yang baru gue ketahui kalo ternyata hormonnya lagi breakdance karena dateng bulan.

Tapi pertanyaan di awal cukup ngebuat gue mikir ke diri sendiri. Kenapa ya gue menikmati ngoleksi mainan, dan sayang sama koleksi gue? Apakah itu hal normal?

Sampe sekarang gue nggak nemuin jawaban yang bisa memuaskan rasa penasaran gue. Sama halnya ketika gue heran kenapa ibu-ibu doyan banget sama Tupperware. Udah punya, masih aja beli. Tiap awal bulan selalu sibuk ngeliat katalog versi terbaru, dan minta pendapat bagusnya beli yang mana dan warna apa? Padahal Tuperware di rumah udah numpuk dan berjejer rapih di lemari. Ketika punya Tupperware baru, si ibu dengan senang dan muka puas pamer ke gue.

“Lah Bu, kan udah punya botol Tupperware yang warna ijo?”, ujarku.
“Aduh norak banget ni orang. Yang ini 310ml, yang kemaren 500ml”, ibu berkata.

Lah beda 190ml doang dengan bentuk dan warna yang sama? Pengen marah tapi dia ibuku, aku sayang sama ibuku yang kalo bikin Rawon bisa enak banget. Hmmm jadi kangen. Tapi kok ya ini jadi ngawur ya nulisnya.

Gue akhirnya nanya ke ibu, baik ibu sendiri, ibu tetangga, ataupun ibu-ibu muda “Kenapa sih bu, seneng banget beli Tupperware?”. Si ibu menjawab dengan jawaban: “Ya pengen aja”.

Setelah ngeliat banyaknya Tupperware yang ada di lemari dapur, gue pun sadar kalo gue ternyata nggak beda sama ibu-ibu Tupperware. Berikut perbandingan antara kolektor mainan dan ibu-ibu Tupperware:

ibu-ibu tupperware

Dari tabel di atas dapat gue simpulin kalo kita (kolektor mainan) punya gen kembar identik dengan ibu-ibu Tupperware, yang membedakan cuma, satu yaitu objek-nya aja. Sama-sama mengoleksi sesuatu, sama-sama terkadang impulsif, sama-sama protektif, sama-sama rela menjadi korban perusahaan pembuat barang.

Meskipun terkadang gue suka gemes dan heran ngeliat ibu-ibu yang sangat semangat beli Tupperware, gue nggak bisa nyalahin mereka karena itu nggak salah dan hal itu juga terjadi sama gue, dan mungkin lo lo pada. Gue ngerasa ada yang nggak normal nih sama ibu-ibu tiap bulan beli Tupperware. Di sisi lain pikiran kayak gitu mungkin juga dirasain sama ibu gue. “Wah anak gue nggak normal nih tiap bulan beli mainan”. Hal yang kita anggap normal dan kita enjoy jalaninnya belom tentu normal di mata orang lain. Dan yang orang lain anggap normal belom tentu normal buat kita.

ibu-ibu tupperware
Sama-sama protektif

Normal itu bias, subjektif, dan nggak ada parameternya. Sesuatu bisa dianggap normal kalo sesuatu itu mayoritas. Dan biasanya mayoritas bisa ngebentuk persepsi lebih kuat kepada khalyak. Akibat hukum kenormalan itu, muncul perlakukan dan persepsi tentang si normal dan nggak normal.

Jadi wajar kalo gue nganggep ibu-ibu yang tiap bulan beli Tupperware itu nggak normal, karena idelnya buat gue ya gue nggak bakal tiap bulan beli Tupperware ini itu. Dan wajar juga kalo ada orang-orang di luar sana yang nggangep kalo kolektor mainan itu nggak normal, rela ngeluarin duit berjuta-juta hanya untuk mainan yang secara fungsi kurang ada dampaknya langsung ke kehidupan sehari-hari, karena idealnya bagi mereka, ya nggak kayak gitu.

Pada akhirnya tiap orang punya kepentingan, dan tujuan yang beda-beda. Yang dalam menuju hal itu caranya juga beda-beda. Manusia itu unik, nggak ada yang sama 100% satu dengan yang lainnya. Kecuali kesamaan kebiasaan kolektor mainan dan ibu-ibu Tupperware, itu hampir identik kronis.

Pernah liat orang yang lo anggep aneh dan nggak normal? Dan lo ngerasa terusik dengan itu? Gue pernah, dulu. Ngeliat hobi orang yang gue anggep aneh banget dan entah kenapa bawaannya pengen ngatain. Tapi untungnya sadar sih, ngikutin hukum kenormalan itu nggak selamanya enak, ngerasa bener terus  padahal di sini ngga ada bener atau salah, nggak ada normal atau nggak normal. Sekali lagi normal itu bias, semua bisa beda dan beda itu nggak salah selama ngga ngerugiin.

Jadi, ibuku silakan beli Tupperware yang banyak sepuasmu. Nanti aku beliin ya Bu, kalo pre order mainanku udah lunas.

Facebook Comments